Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pipi Tirus Yang Akhirnya Beneran Kejadian




Jadi, sehabis lulus kuliah tahun 2015, saya bertekad untuk "diet" agar kurus. Tapi kurus di bagian PIPI doang. Why? Soalnya saya udah capek dibully hahaha..

Bukannya saya terlalu perasa ya (tapi emang bener), masalahnya lagi masa-masa krisis karir a.k.a jobless kaya gitu tentunya pikiran kita gak mau tercampur aduk sama hal2 seperti itu kan? Akhirnya sejak tahun 2015 itu saya coba sibukkan diri mulai dari mengkhatamkan buku grammar, baca novel harpot jilid 1 sampai 7 dan juga beberapa novel lainnya.

Loh.. lulus kuliah bukannya nyari kerja, kok malah sibuk kaya gitu? Hehe.. nanti aku ceritakan di lain waktu ya. ^_^

Jadi selama masa-masa "sibuk" itu, saya sering bgt ingkar janji. Katanya diet, tapi kok makan makanan berlemak terus. Lalu di tahun 2016 saya nulis ini di tumblr saya :

Jadi ceritanya pas masih maba dahulu kala, saya inget bgt tuh, berat badan saya saat itu adalah 55 kg. Nah pas tahun ketiga saya timbang lagi.. Eh ternyata masih aja sama dong 55 kg, padahal (kata orang-orang) badan saya juga tampak meninggi selama 3 tahun itu. Kalo badan meninggi tapi beratnya konstan begitu mah itu namanya ngurusan dong ya? Ya kan? Nah puncaknya adalah ketika saya menyelesaikan studi saya di semester akhir, saya cek lagi bb saya jadi berapa coba tebak ya ampun sumpah masa nih ya bb gue 49 sajaaa sodara sodaraaa :( :( :(

Gak paham lagi apakah ini namanya efek stres?? Iya sih, pas nyekripsi saya tuh stress bgt. Lebay bgt stressnya. Drama bgt sih anaknya memang.

Lalu ada satu hal lagi yang bikin sebel. Berat badan jelas menurun nih, tangan sama kaki jadi tampak tulang belulang, tapi masa nih ya ya ampun sumpah masa pipi gue masih tebem ajeee… Kenapa ga ikut kempeess????

Stress bgt ya jadi saya?

Lalu.. Saya googling gmn caranya menaikkan berat badan TAPI pipi ga ikut menaik, atau minimal konstan lah segitu aja pipinya. Emang hidup tuh kadang ga adil. Pokoknya nih pipi harus jadi tirus di suatu hari nanti. Ini beneran aset berharga nih.

Yaudah lah ntar saya share lagi kalo misal pipi saya mengalami transformasi. Barangkali sekarang harus benar-benar stop makan yang mengandung kelebihan garam, misalnya mie instan, mie instan, dan mie instan.

Selama ini hidup gue beneran udah kebanyakan garam. Pengen banget gitu dihiptonis supaya kalo ngeliat mie instan tuh langsung jijik. Tapi gimana ya, mie instan adalah pelipur lara nomor satu. Tapi saya sudah mulai tobat kok, sekarang paling banter makan mie cuma 2 minggu sekali ehehe. Itupun bukan mie instan lhoo tapi mie yang dijual mie nya doang tapi ga ada bumbunya, kaya mie burung dara gitu. Trus bumbunya dibikin sendiri dari rempah-rempah di dapur. Enak kok ternyata. Sehat pula.

Yaudah ya, saya mau makan mie dulu. Jangan bilang-bilang ya kalau bb saya sekarang cuma 49. Doain ya semoga pipiku tirus kaya pas zaman SMP dulu.


NAH, 3 TAHUN KEMUDIAN PIPI TIRUS ITU BETULAN NYATA!

Saking tirusnya sampe dikira gak pernah makan sama papah. Padahal emang beneran diet, tapi ternyata ortu gak suka lihatnya. Sedangkan saya? happy banget hahahaa

Cuman ya.. resikonya jadi dibully kurus  kerontang sih (serba salah ya, ada aja celahnya supaya kena bully). Bahkan cowok saya (saat itu) terkaget-kaget pas pertama ketemu kok kurus bgt hahhaa..


Tapi yah.. sekarang jadi nambah PR lagi : gimana caranya biar bisa naikin BB dan massa otot dengan tetap mempertahankan ketirusan pipi ini yang kelak bisa jadi aset?

Ada yang tahu?

 

Posting Komentar untuk "Pipi Tirus Yang Akhirnya Beneran Kejadian"