Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Aku dan Tugas Akhir




Alhamdulillah, senang rasanya sudah menginjak semester 7, semester yang apesnya sy harus ambil TA alias Tugas Akhir, ya sebetulnya gak harus diambil semester 7 sih, hanya saja memang ada kesempatan utk mengambil mata kuliah 6 sks ini di dalam sisa sks di semester 7. Dan alasan lainnya adalah tentu saja tuntutan orang tua yang ingin melihat anaknya lulus cepat, kebetulan sy satu2nya anak di rumah yang berhasil masuk ke jenjang S1 (Alhamdullillah, lagi2 sy bersyukur), eh tapi kakak sy jg sempat sih kuliah S1 namun karena ada satu dan lain hal, kuliahnya terpaksa berhenti :(
Sekarang sudah mengalami yang namanya tugas akhir, tugas yang akhir bgt (semoga) tp sayangnya sy ambil TA ini sambil nyomot bbrp mata kuliah lain yang tentunya malah bikin sy lama2 stress sendiri, memang sih jadwal kuliah yg non-TA itu cuma ngabisin waktu 3 hari, tapi tetep aja yah rasanya untuk mengerjakan TA sendiri harusnya sy bisa mendedikasikan 7 hari seminggu untuk bisa optimal mengerjakan TA, namun apa daya, kuliah masih berjalan, tugas2 kuliah semakin mempersempit waktu, dan rasanya jadi semakin dikejar deadline !!
Ada  sekitar 4 tahapan menuju gelar S1, yang pertama itu Usulan Proposal, seminar kemajuan, seminar prodi dan yg terakhir tentunya sidang sarjana. Usulan Proposal, alhamdulillah sudah berhasil saya lalui pada tanggal 15 oktober 2014 lalu, dengan hasil yang “layak” tentunya, namun meninggalkan bekas kisah yg cukup pahit dimana saya harus banyak2 lagi belajar mengenai latar belakang dan step by step metodenya secara mendetaaiiiill banget, dan belum lagi judulnya jg masih tentatif, kalau ternyata hasilnya ga sesuai dengan tujuan, judulnya ya harus diganti. Selama UP berlangsung, sy bener2 kaya orang linglung :(
Jadi kan gini ceritanya, sy kan ambil judul “Sintesis Nanopartikel ZnO dengan metode Hidrotermal”, nah metode hidrotermal ini bisa dikatakan metode yg cukup bnyk dipakai dijadikan judul skripsi oleh para mahasiswa teknik (dalam topik mensintesis nanopartikel tentunya), mahasiswa teknik loh ya, sedangkan saya? Anak fisika murni (non-pendidikan)
Alhasil setelah saya telusuri di berbagai pelosok situs2 web di google, banyak sekali memang sy temukan berbagai jurnal bahkan skripsi dalam format PDF yang memiliki judul dan topik yang mirip, bahkan sama persis, namun kelemahan skripsi anak teknik (kalo kata dosen saya) adalah biasanya di dalam skripsinya itu tidak dijelaskan secara detail mengenai mengapa begini begini begini, mengapa harus menggunakan suhu sekian untuk preparasinya, mengapa harus menggunakan prekursor itu, dll. Mungkin sy blum teliti dan khatam saat membaca skripsi dan referensi lainnya terkait judul ini, sehingga saya pun ga bisa menjawab pertanyaan serupa dari para dosen ketika UP berlangsung, suatu waktu di tengah2 UP sy ditanya sama dosen :
“kamu punya referensi gak mengenai topik ini?”
“ada pak, banyak kok”
“trus kamu bisa kasih alasan gak kenapa harus menggunakan suhu segitu buat preparasinya? Knp gak di suhu lain? Kan kamu harus ngerti dong alasan detailnya kaya gimana, karena kamu adalah pioneer dalam melakukan metode ini, nanti kalo adek2 kamu mau pakai metode serupa untuk topik yang berbeda, mereka juga bakal linglung dan bingung kalo ditanya hal yang serupa, karena kamu pun gak tau alasannya apa” ucap pak r*sdi.
“iya pak, nanti saya coba baca2 lagi referensinya, masalahnya dari sekian banyak skripsi org lain yg saya baca terkait topik yang serupa, ga disebutkan alasan detailnya apa pak”
“biasanya skripsi anak teknik tuh” ucap pak n*rman
“iya betul pak, sy kebanyakan dapat skripsi anak teknik”
“ya kamu kan bukan anak teknik, harus tau secara mendetail”
“oke pak”
wajar sih sy disemprot kaya begitu, ya namanya juga bukan anak teknik, anak science punya harapan dapat lebih unggul di dalam hal analisis, studi kasus dan juga problem solver. 

Pokoknya sepanjang UP itu sy cuma bisa bilang oke2 aja, sebetulnya ada bbrp pertanyaan dosen yang seharusnya bisa aku jawab, namun apa daya sy saat itu begitu gugup, dan persiapanku menjelang UP juga gak maksimal, bayangin aja, dosen pembimbing ngasih arahan UP pas H-1 UP, dan sy ngasih draft UP pas H-2 UP, sebetulnya draft UP sudah disiapkan jauh2 hari, cuman ya selama itu sy lumayan sibuk di laboratorium material buat nyiapin sampel dan sibuk urusan lain jg serta masih sibuk di organisasi juga, itupun bahkan urusan di organisasi sempet vacuum sama sekali selama bbrp minggu. pokoknya kesel lah, sampe2 saya berada di ruang seminar pas UP itu sampe 3 jam, orang lain cuma 1 sampe 1.5 jam.
Tapi gak papa sih, dari kejadian itu tentunya sy telah belajar banyak, gimana supaya bisa memanage waktu lebih baik lagi dan lebih rajin lagi, mau sedikit curhat aja, dosen pembimbingku termasuk pembimbing yang baik, cukup tegas namun tidak terlalu menekan, tidak sampai perfeksionis bgt kaya dosbing lain yg mahasiswanya sampe harus ngasih progress hasil penelitian di lab seminggu sekali. Tapi mungkin sy tipe org yang seharusnya diberi arahan dan ketegasan biar sy bisa disiplin, selama ini kayanya sy orangnya woles bgt mentang2 merasa ga diawasi sama pak dosbing :(
Dan sekarang lagi stress gara2 rasa takut yg senantiasa muncul, takut hasilnya ga sesuai tujuan yang diharapkan, takut sampel yang dibuat ga mencapai ukuran nano, dan tentunya takut ga sempat selesai sebelum tanggal 8 Desember nanti seminar kemajuan, sampai2 saya sekarang sedang terbaring sakit. Org2 bilang saya sakit pasti gara2 stress, ya mau gimana lagi, seolah2 sy menanggung beban TA ini sendirian, padahal ada 2 partner terbaik saya dalam mengerjakan TA ini yang senantiasa membantu sy melakukan eksperimen, namun kesalnya itu mereka beruda selalu sibuk, sibuk ngasistenin lah, sibuk kuliah lah (kebetulan jadwal kuliah kami berbeda) sehingga terkadang sulit meluangkan waktu agar bisa melakukan eksperimennya sama2, malah ujung2nya selama bbrp hari pernah terlewatkan secara percuma gara2nya kita nya ga ada waktu kosong buat ngerjain eksperimen, kalaupun kita punya waktu bersama utk eksperimen, selalu saja ada hambatan, misalnya peralatan lab sedang dipakai org lain lah, peralatan lab yang kita gak punya sehingga harus minjem dulu lah, tapi pernah suatu waktu partner sy sampe mau bolos ngasistenin demi ngerjain eksperimen, pas mereka bilang begitu sy malah jd gak tega hahaha aneh bgt ya.. udah gitu setelah capek2 bikin sampe tahap karakterisasi, eh ternyata hasil karakterisasinya ga memuaskan, terakhir kita udah buat 4 sampel dengan variasi lama pemanasan yg berbeda2 trus kita karakterisasi UV Vis dan pas saya olah datanya, sy temukan nilai band gap nya ga sesuai dengan literatur, belum lagi harus dikarakterisasi FTIR utk bisa melihat apakah struktur sampel yg didapat benar2 ZnO atau masih ada campuran lain alias masih belum murni, kalo ternyata masih ga murni? Ya harus ulang lagi dari awal!! Oh hidupku...
Tapi, dosbingku pernah bilang, begitulah kalau yg namanya penelitian, selalu ada gagalnya, ya namanya jg trial dan error, harus bisa belajar dari kesalahan.
Dari situ pun aku mikir, ternyata menjadi peneliti itu gak mudah dan jujur aja buatku pribadi ga begitu menyenangkan, ya mungkin sy blum terbiasa aja melakukan ini, karena di tempat lain penelitiannya mungkin ada yg sekedar studi literatur saja, atau melakukan analisis saja tanpa melakukan eksperimennya langsung.
Mungkin inii juga bakal jadi pelajaran buat kedepannya, semoga hasil eksperimenku berhasil dan sesuai dengan tujuan, semangat juga buat temen2 Departemen Fisika yang sedang atau akan ambil TA, kerjakan dengan sungguh2 dan penuh kesabaran, karena kita ga bakal pernah tau apa yang terjadi. Ganbatte !!!

Note : ntar kalo skripsi sy benar2 kelar, bakal saya review deh disini mengenai topik yg saya ambil

Posting Komentar untuk "Aku dan Tugas Akhir"